Posted by: gunuk | 18/09/2011

Rossi Start dari Pitlane karena Penalti 10 Detik

AFP Pebalap Ducati, Valentino Rossi.

Pebalap Ducati, Valentino Rossi, akan mengawali balapan di Sirkuit Motorland Aragon, Minggu (18/9/11), dari pitlane. Pasalnya, “The Doctor” terkena penalti 10 detik, setelah melebihi batas penggunaan enam mesin selama musim 2011.

Trek ini tidak begitu buruk untuk memulai balapan dari pit. Anda mungkin akan kehilangan waktu kurang dari 10 detik. Mungkin Motegi lebih sulit
-- Valentino Rossi

Adanya perubahan versi terakhir Ducati, dengan penggunaan sasis aluminium, membutuhkan modifikasi mesin sehingga bisa terpasang dengan baik. Dan, karena Rossi sudah menggunakan lima mesin sebelum motor baru diperkenalkan, untuk mengonversi motor balapan dan cadangan miliknya dengan spesifikasi baru, maka dia bakal mendapat penalti itu.

Ternyata ketakutan itu benar-benar terjadi. Pada sesi kualifikasi, Sabtu (17/9/11), Rossi mengalami kecelakaan, dan dia mengambil keputusan untuk kembali ke pit dan menggunakan motor utamanya. Juara dunia tujuh kali MotoGP ini berharap, keputusan yang berani itu bisa membantunya memperbaiki posisi yang lebih bagus, meskipun risikonya harus terkena penalti.

Namun faktanya berbicara lain, karena spekulasinya tersebut tak memberikan hasil seperti yang diharapkan. Rossi terpuruk di peringkat 13, sehingga dengan adanya penalti, maka dia akan start dari pitlane.

“Keputusan ini belum (final), tetapi saya berpikir bahwa untuk besok kami bisa menggunakan mesin ketujuh, dan start dari pit, karena untuk memiliki dua motor dengan sasis aluminium, kami harus menggunakan mesin lain. Bagian-bagian aluminium ini cocok untuk mesin dari Misano, tetapi motor lainnya memiliki mesin yang lebih tua,” jelas pebalap berusia 32 tahun ini.

“Juga, untuk memahami dan pengembangan untuk tahun depan, lebih baik memiliki dua motor yang sama.

“Jadi, saya berpikir bahwa besok kami akan memulai balapan dari pit dengan mesin ketujuh. Hal ini tentu lebih sulit, dan sangat disayangkan, karena dengan ban balapan, kami tidak begitu jauh (kecepatan). Kami menunggu karena ingin memahami jika kami bisa mencapai posisi yang baik di grid. Tetapi dari posisi 13 atau dari pit – itu tidak banyak berubah.”

Juara sembilan kali grand prix ini merasa, konfigurasi sirkuit Spanyol tersebut tak terlalu memberikan pengaruh yang signifikan. Start dari pitlane atau pun dari posisi yang diraihnya, 13, nyaris tak ada perbedaan, jika dibandingkan dengan di tempat lain.

“Trek ini tidak begitu buruk untuk memulai balapan dari pit,” ujar Rossi. “Anda mungkin akan kehilangan waktu kurang dari 10 detik. Mungkin Motegi lebih sulit.

“Pilihannya adalah karena kami ingin memahami potensi kami di sini, dan kami berharap bisa lebih kuat. Melihat situasi, lebih baik jika saya menggunakan besok (untuk penalti), sehingga untuk empat seri terakhir, kami memiliki dua motor dalam situasi yang normal.”

Rossi yakin bahwa motor memiliki potensi untuk berada di posisi yang lebih baik dari 13. Karena itu, mantan pebalap Honda dan Yamaha ini lebih menyalahkan pebalap, dibandingkan mesinnya.

“Kami berharap lebih, karena pada pagi harinya tidak begitu buruk,” ujarnya. “Dengan ban balapan, saya tidak begitu jauh dari pebalap lain.

“Saya pikir, saya tidak pantas berada di posisi 13, karena kami juga tidak beruntung setelah saya mengalami kecelakaan. Dengan ban lunak, saya sedikit lebih cepat di sektor satu, dan mungkin saya bisa mencatat waktu lap lebih baik. Tetapi sayang, saya membuat kesalahan. Untuk posisi ketujuh sangat dekat.

“Saya pikir kami akan berada di jalur yang bagus. Saya merasa lebih baik berada di motor. Trek ini sedikit berbeda karena bagian belakang sangat penting. Kami tidak terlalu banyak menggunakan bagian depan, seperti pada trek lain. Jadi, ini bukan trek terbaik untuk mendapatkan pemahaman.

“Sayangnya, hasil yang diraih tidak sesuai harapan. Tetapi saya merasa sedikit lebih baik berada di motor. Tentu saja tidak fantastis, tetapi saya memiliki sedikit perbaikan, sehingga kami harus terus seperti ini, karena ini merupakan langkah pertama untuk masa depan.”

Rossi menambahkan bahwa kecelakaan yang dialaminya pada pojok kedua dari belakang, saat kualifikasi memasuki menit ke-15, merupakan sebuah kesalahan yang relatif kecil, yang mungkin bisa dihindari pada waktu yang akan datang, dengan perubahan pengesetan.

“Saya pikir saya satu meter lebih di bagian dalam, tetapi sayangnya, ketika menarik gas, saya kehilangan bagian depan,” jelas Rossi. “Kami mungkin harus memahami sesuatu dalam distribusi berat, untuk menghindari masalah ini.”


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: