Posted by: gunuk | 03/10/2011

Pemerintah Inggris Melarang Mesin Penjualan Rokok.

KONTAN/Fransiskus Simbolon Sejumlah pelajar membagikan stiker tentang bahaya merokok di Bunderan HI, Jakarta, Selasa (31/5/2011). Aksi kampanye dengan membagikan pohon serta stiker bahaya merokok ini dilakukan dalam rangka memperingati Hari Tanpa Tembakau Sedunia.

Rupanya, Inggris kewalahan menghadapi meningkatnya jumlah perokok anak di bawah umur. Makanya, kebijakan baru pun mulai diberlakukan sejak Sabtu (1/10/2011). Resminya, Pemerintah Inggris melarang mesin penjualan rokok.

Pemerintah Inggris, sebagaimana pernyataan Menteri Kesehatan Andrew Lansley, mengakui kalau tantangan terbesar dan paling alot di bidang kesehatan adalah kebiasaan merokok.

Tak cuma itu, setiap orang yang tertangkap tangan menjual rokok menggunakan mesin yang biasanya terdapat di pub dan klub akan mendapat ganjaran dengan 2.500 poundsterling (Rp 34 juta). Namun, pub masih bisa menjual rokok di bar.

Pemerintah Inggris, sebagaimana pernyataan Menteri Kesehatan Andrew Lansley, mengakui kalau tantangan terbesar dan paling alot di bidang kesehatan adalah kebiasaan merokok. “Merokok adalah salah satu tantangan yang paling besar dan alot di bidang kesehatan masyarakat. Lebih dari delapan juta orang (sebanyak 15 persen) di Inggris masih merokok. Hal itu itu mengakibatkan lebih dari 80.000 kematian setiap tahun,” katanya.

Lansley juga mengatakan, mesin penjualan rokok acap luput dari pengawasan. “Makanya, anak di bawah umur bisa membeli rokok dari mesin itu,” imbuhnya.

Lansley yakin, larangan penjualan rokok dari mesin dimaksud bisa melindungi anak-anak. “Rokok akan berkurang jumlahnya bagi anak-anak itu,” katanya sembari menambahkan kalau cara itu bisa mendorong generasi muda tidak merokok.

Catatan dari yayasan amal British Heart Foundation menunjukkan tiap tahun, di Inggris, ada 20.000 pemuda mulai merokok secara rutin. Sementara itu, sebagaimana warta AP dan AFP, 11 persen perokok rutin berada di usia 11 hingga 15 tahun. “Mereka mendapatkan rokok dari mesin penjualan,” kata yayasan tersebut.

Selain Inggris, Irlandia akan melarang mesin penjualan rokok pada Februari tahun depan. Sementara itu, Skotlandia dan Wales sudah menyampaikan komitmen menerapkan larangan tersebut.

Selanjutnya, pada April 2012, semua pengecer rokok di Inggris dan Skotlandia tak boleh memajang semua produk tembakau. Lalu, sampai April 2015, toko kecil di kedua negara itu juga mesti melaksanakan kebijakan sebagaimana pengecer tadi. Pemerintah dijadwalkan melancarkan konsultasi masyarakat mengenai apakah rokok mesti dijual dalam kemasan kosong tanpa logo atau merek. Adapun merokok di tempat umum yang tertutup dilarang di Inggris pada Juli 2007.

sumber:kompas&AFP

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: